Kalender Digital 2022 PT Samudera Luas Paramacitra

Pneumatic Fender Untuk Pelindung Dermaga Berpasang Surut Extreem Maupun Operasi Lepas Pantai

Ada banyak ragam fender untuk melindungi dermaga dan kapal ukuran menengah saat bersandar. Salah satunya adalah pneumatic fender. Dibanding jenis fender lain, pneumatic fender tergolong unik baik dari model maupun penggunannya. Pneumatic fender berbentuk balon lonjong yang diisi angin sehingga disebut juga inflatable fender. Pada bagian luar fender ini diikatkan beberapa ban karet secara merata.

Umumnya kulit fender ini terdiri dari tiga lapisan (ply). Lapisan paling luar dibuat dari karet alam. Laporsan kedua berupa jalinan benang nilon. Sedangkan lapisan ketiga, laipsan paling dalam, dibuat dari karet alam.

Berebeda dengan tipe fender lain yang dipasang secara permanen di dermaga, inflatable fender dapat bersifat semi permanen. Fender dipasang dengan diikat menggunakan tali di dermaga, mengapung mengikuti naik turunnya permukaan air. Setelah selesai penggunaan, pneumatic fender dapat dilepas, dikempeskan dan disimpan. Selain itu, dapat digunakan untuk meredam benturan pada operasi kapal ke kapal di lepas pantai. Aplikasi penumeatic fender  sangat cocok untuk:

  • Dermaga di pelabuhan dengan pasang surut ekstrim
  • Operasi kapal ke kapal
  • Operasi bongkar muat-minyak dan gas (terutama Floating Storage And Regasification Unit)
  • Kapal yang berlabuh sementara

Beberapa keunggulan dari pneumatic fender, di antaranya adalah:

  • Penyerapan energi tinggi, gaya reaksi dan tekanan permukaan rendah;
  • Tidak ada penurunan penyerapan energi di bawah semua jenis pembebanan di area kontak apa pun;
  • Gaya reaksi rendah mencegah lambung, dermaga, rantai jangkar dari kerusakan yang disebabkan oleh benturan berulang;
  • Aplikasi mudah, cukup diikat di dermaga atau kapal pada operasi lepas pantai;
  • Mengapung, sehingga cocok untuk daerah dengan pasang tinggi dan surut ekstrim.

PT Samudera Luas Paramacitra (SLP) sangat berpengalaman memproduksi berbagai jenis fender, termasuk beragam pneumatic fender. Proses produksi yang mengadopsi standar mutu ISO 9000: 2015 dan uji para ahli di laboratorium, memastikan fender SLP bermutu tinggi.

Untuk pemesanan atau berkonsultasi silahkan hubungi hotline (+62) 823 2018 9998 atau email ke admin@niri-rubber.com

Elastomeric Bearing Pads for More Durable Bridges

Bridges have played a very important role in the Indonesian transport scene. Bridges connect places and aid the distribution of many products from different industries and places across the country. In some places, bridges become local icons and tourist attractions encouraging local business growth around them. The Suramadu Bridge in Surabaya, the Ampera Bridge in Palembang, the Siak Riau Bridge, the Barito Bridge in Barito Kuala are just to name a few.

The government has invested heavily in building bridges, However, since bridges need significant investment, durability remains a concern. Although a bridge’s strength is definitely determined by its iron and concrete structure, there is a small, often forgotten but very critical component which determines durability. The component is called elastomeric bearing pad.

Lamina

Elastomeric bearing pad is a rubber bridge bearing with steel plates inside to distribute load between the superstructure and the substructure of the bridge. This bearing pad maximizes the resistance of the bridge against the heavy pressure of vehicles passing on it.

We at PT Samudera Luas Paramacitra produce 2 (two) types of elastomeric bearing pads based on the materials used, namely natural rubber and chloroprene rubber. Elastomeric bearing pads are manufactured by order with specifications tailored to the needs of each project. To guarantee the quality, we run our elastomeric bearing pads through a rubber vulcanization and finished good laboratory and subject them to tensile, compression, exhaust, and shear tests. In addition, our elastomer bearing pads are also certified as follows:

  • ISO 9001:2015
  • SNI (Indonesian National Standard)
  • TKDN (Domestic Content/Component Level)

For further information, order or consultation, please call us on (+62) 823 2018 9998 or email us on admin@niri-rubber.com.

SLP D Fenders: Protecting Your Berthing Structures and Vessels

When it comes to marine safety, D fenders often come to mind. D fenders, as the name suggests, come in the shape of the letter D with a cavity in the middle. DD fenders have D-shaped cavity in the middle while DO fenders have O-shaped middle cavity.

D fenders can be produced as follows:

  1. 100% rubber (without steel plate), usually to be installed on vessels
  2. Using steel plates, usually to be installed on berthing structures.

Because of its compact shape, D fender is suitable for relatively small berthing structures, either wooden, concrete or floating docks serving small and medium-sized vessels. D fenders can also be mounted on harbor tugs, fishing boats, and barges as bumpers.

PT Samudera Luas Paramacitra’s (SLP) D fenders have been used in many ports and harbours throughout Indonesia. These rubber fenders are manufactured through a molding process under high pressure and temperature, resulting in a non-porous, homogeneous rubber compound for optimum performance. The advantages of the SLP D Fender are:

• Made of high quality raw materials for durability and quality

• Good energy absorption rate

• Good resistance to salt water

• Easy to install and maintain or replace

• Available in various sizes

For further information, order or consultation, please call hotline (+62) 823 2018 9998 or email us on admin@niri-rubber.com

Rubber Airbags Enhance Shipbuilding/Shipyard Industry

When we talk about Indonesia’s strategy to be the world’s maritime axis, there are some we need to consider. Apart from the readiness of marine infrastructure and services, we also need to take into account the number of vessels (legally) operating in our waters. 

Rubber Airbag Produksi PT Samudera Luas Paramacitra

Now this number greatly depends on the capacity of the shipbuilding industry. Shipbuilding companies play an important role in building, maintaining, and repairing ships. According to the Indonesian Ministry of Industry, Indonesia is currently home to around 250 shipbuilding companies. However, only 20% of Indonesian ports have shipyard facilities. High investing and operating costs are the most substantial impediments to maintaining these facilities. 

In general, shipyards have a docking facility, namely a graving dock, in the shape of a pool. This pool has to be wide and deep enough to accommodate the biggest vessels that may come into the dock and has a valve which opens to the sea. When a vessel is in construction, the valve is closed and water is pumped out to create a dry space for shipbuilding activities to take place.  For repair or maintenance works, once the ship is in the pool, the valve is closed and water is pumped out. When the vessel is ready for launching (or relaunching), the valve is opened to allow water in. When the water in the pool has reached the same level as the water outside the pool, the valve is opened to launch the ship.

Some shipyards opt for ship railway and slipway, which is a rail to tow vessels to and from the sea. Building a slipway cost much less than building a graving dock. However, slipways are limited by the strength and capacity of the rail itself. Also, because the rail is fixed, moving the vessel around once it is on land will be difficult. Towed ships can also damage the rail and the rail requires costly maintenance, especially for the parts submerged in water.

In the 1980s, rubber airbags were invented to overcome the weaknesses of both the graving dock system, ship railway and slipwayRubber airbags are tubular airbags with a cone at each end. This airbag is composed of two main layers. The inner layer is made of interwoven synthetic nylon thread covered with synthetic cord reinforced rubber. The outer layer is made of modified natural rubber to make it resistant to friction and pressure. 

A rubber airbag is divided into three parts. The first part is the body, which is the middle part of the tube. The second part is the head, which is the cone at each end. The third part is the mouth, namely the metallic tip of the cone, that serves as air inlet and outlet.

The type of rubber airbag can be seen from the size and model. In general, there are three types of rubber airbags based on their diameters: 1.5 meters, 1.8 meters and 2 meters. However, there are also rubber airbags with diameters of 0.8 meters, 1 meter, 1.2 meters and more than 2 meters. The length of this product is adjusted to the needs of the customers.

Rubber airbags can also be categorized based on the number nylon thread layers in them. They usually consist of three to six layers of nylon thread. However, some airbags can have more than that even though they do not usually exceed 10 layers. 

How do they work?

To pull the ship ashore, a rubber airbag is placed at the bottom of the ship’s front end. The ship is then pulled using a winch and as the ship moves ashore, another rubber airbag is placed in front the one already placed and so on until the ship reaches the repair or maintenance workshop. A supporting concrete block, called stow or keel block, is then placed under the ship. The rubber airbags are then deflated to store. When the ship is ready to relaunch, the rubber airbags are laid out, filled with air then the stow blocks are taken, and the ship is pushed to the sea. 

Rubber airbags can be laid out in several arrangements:

  1. Linear Arrangement Method

For ships with width not exceeding the body of airbags, the airbags can be laid out in linear arrangement. The airbags are installed in a row from the front to the back of the ship. 


2. Staggered Arrangement Method

For ships with width exceeding the body of airbags, but does not exceed the length of two rubber airbags laid end to end, the staggered method can be applied. The airbags are laid out in two alternating rows / zigzag (see picture).

3. Two Line Arrangement Method

For the ship with width exceeding the effective length of two rubber airbags laid end to end, the two-line method can be used. For ships with flat hull like barges, the width of the hull may exceed the length of two airbags.

With this method the rubber airbags are installed in two parallel rows (see picture) with at least 20 cm between the ends of the airbags.

To be able to use rubber airbags safely, shipyards must ensure that the launch site is flat, solid and free of sharp objects. Sharp objects such as pieces of iron or rocks can tear the rubber airbags. While the tear may be small at first, once you add the weight of a ship, the damage will be significant. However, airbags can still be used on sandy and sloping beaches or riverbanks. If airbags are to be used on floored surfaces, concrete flooring will be the best for optimum performance.

What are the advantages of the rubber airbag system ?

  1. Shipyards do not need to invest a lot to build graving docks and/or slipways. Flattening and hardening the launch site will be adequate.  
  2. Rubber airbag maintenance is much cheaper than graving dock or slipway maintenance.
  3. Rubber airbags can be moved from one place to another quite easily.
  4. Without graving docks and slipways, a shipyard has a flexible capacity and can use the entire area of a sloping shoreline as a large manufacturing and docking facility.  

Indonesian shipyards have been importing rubber airbags from abroad, especially China. However since 2019, PT Samudera Luas Paramacitra (SLP) in collaboration with BPPT, has successfully manufactured Indonesia’s first rubber airbags. It can be expected that the Indonesian shipbuilding industry will be more committed, competitive, bigger and stronger. 

For consultation regarding the SLP airbags, please contact the hotline (+62) 823 2018 9998 or email us on admin@niri-rubber.com .  

Railway Rubber Pad Mendukung Transportasi Kereta Api

Saat ini pemerintah sedang giat-giatnya membangun infratruktur transportasi. Selain pelabuhan, jalan tol dan bandara udara, pemerintah juga membuka jalur kereta api baru sembari menghidupkan kembali jalur yang tidak aktif. Total ada sembilan jalur baru kereta api yang sedang dibangun saat ini. Salah satunya yang cukup besar adalah  jalur Makassar-Parepare, sepanjang 60 km. Selain itu juga ada jalur Lhoksumawe-Bireun dan Medan-Binjai. Di pulau Jawa pembangunan rel di antaranya adalah double track Cilacap-Jogjakarta, double track Bogor-Sukabumi, Kiara Condong-Cicalengka, Solo Balapan-Kadipiro, dan double track Mojokerto.

Meskipun teknologi rel kereta api tidak banyak berubah, struktur rel yang dibangun saat ini sangat berbeda dengan tiga puluh tahun yang lampau. Pada zaman dulu, rel dibangun di atas bantalan kayu. Sejak tahun 1990-an, diperkenalkan bantalan rel dari beton. Dengan semakin langkanya kayu yang kokoh, penggunaan beton meluas ke seluruh dunia.

Bantalan rel beton memang lebih praktis, karena bisa dicetak dekat lokasi pembangunan, tetapi terdapat beberapa kelemahan. Pertama, tidak fleksibel. Bandingkan dengan bantalan kayu yang membal  saat rel dilintasi kereta api. Kedua, karena kekakuan tersebut, dalam jangka panjang bantalan menanggung risiko retak akibat tekanan terus menerus.

Untuk meminimalkan risiko tersebut, struktur rel dilengkapi dengan bantalan karet rel atau Railway Rubber Pad. Bantalan karet rel merupakan lembaran karet yang diletakan antara rel dengan bantalan rel beton. Bantalan karet membantu menurunkan kekakuan rel, meningkatkan elastisitas jalur kereta api dan interaksi dinamis roda dengan rel.

Fungsi pertama bantalan karet rel adalah mengurangi retak (fatigue crack) bantalan beton akibat benturan dan getaran dari kereta api yang lewat. Cara kerjanya ada dua, yaitu mengurangi beban kejut atau benturan ketika rel dilintasi kereta api, dan ketika rel dilewati kereta api, bantalan karet meredam getaran baik di rel maupun bantalan betonnya.

Fungsi kedua, bantalan karet rel meredam suara berisik. Manfaat ini sangat penting untuk rel kereta api yang berada di bawah tanah atau di dalam terowongan. Rel kereta MRT di Jakarta tentu menggunakan railway rubber pad karena sebagian besar jalurnya berada di bawah tanah.

Bantalan karet rel yang baik memiliki elastisitas untuk menyerap energi akibat tekanan dan goncangan / getaran. Setiap kereta api melintas, akan terjadi interaksi dinamis antara roda dengan rel yang menimbulkan tekanan dan getaran pada bantalan beton.

Bantalan karet rel juga harus berkinerja tinggi dalam ketahanan keausan dan penuaan. Pada jalur aktif, kereta api  melintas dalam frekuensi yang tinggi yang berdampak pada keausan bantalan karet. Bantalan yang mudah aus memerlukan penggantian yang sering. Kemudian, karena dipasang di arena terbuka, bantalan karet rel harus tahan cuaca panas dan dingin.

Kami, PT Samudera Luas Paramacitra (SLP) merupakan perusahaan terkemuka yang memproduksi bermacam-macam produk berbasis karet. Selain mendukung pembangunan sektor maritim dan pertanian, SLP juga ikut berkontribusi pada pembangunan infrastruktur dengan membuat produk seperti elastomeric bearing pad, rubber sheet dan ruber water stop. Untuk mendukung pengembangan insfrasturktur tranportasi kereta api, SLP  memproduksi railway rubber pad.

Dalam memastikan produksi memenuhi standar, SLP memiliki laboratorium, mengadopsi sistem manajemen mutu ISO 9001 : 2015.

Bagi Anda yang ingin berkonsultasi mengenai bantalan karet rel atau railway rubber pad  dapat berkonsultasi melalui hotline (+62) 823 2018 9998 atau email admin@niri-rubber.com

Rice Hulling Roll, Kunci Sukses Usaha Penggilingan Padi

Kalau Anda  sedang mecari peluang usaha, coba pikirkan untuk membuka  usaha penggilingan padi. Alasannya sederhana saja: peluangnya besar. Indonesia merupakan negara agraris terbesar di dunia yang setiap tahun memproduksi sekitar 60 juta ton Gabah Kering Giling (GKG). Karena makanan pokok kita nasi, semua padi yang dihasilkan digiling di dalam negeri.

Selain  pasar yang besar, Anda dapat memilih usaha kecil-kecilan, sedang atau skala besar. Kalau modal cekak, bisa mulai dengan usaha kecil. Harga satu unit mesin giling padi kecil sekitar Rp 5 juta. Kalau memiliki modal besar tentu bisa membuka pabrik penggilingan padi. Sebagai gambaran, untuk pengadaan mesin pabrik penggilingan padi diperlukan biaya sekitar Rp70 juta.

Usaha jasa penggilingan padi  memang memiliki variasi, tetapi secara umum ada dua yaitu rice milling unit (RMU) dan rice milling plant (RMP). RMU biasanya memiliki kapasitas kecil dan merupakan usaha jasa murni yang hanya menerima gabah dari petani langsung. Mesin yang digunakan juga disebut rice milling unit, yang menjalankan fungsi sebagai pemecah kulit (mengelupas kulit gabah) dan sekaligus penyosoh (memisahkan dedak dari beras).

Sedangkan penggilingan padi besar biasanya menggunakan fasilitas rice milling plant (RMP) yang memiliki kapasitas giling besar dan menjalin kerjasama dengan tengkulak atau pedagang beras dalam menjalankan usahanya. Pabrik penggilingan padi ini paling tidak menggunakan tiga jenis mesin, yaitu mesin pemecah kulit, mesin penyosoh (polisher), dan mesin pengayak (sifter).

Mesin pemecah kulit gabah kering giling berfungsi untuk memecahkan dan melepaskan kulit gabah. Hasilnya adalah beras kecoklatan yang masih diliputi oleh kulit ari. Mesin pengayak, berperan untuk memisahkan beras dengan gabah yang belum terkelupas di mesin pemecah kulit. Sedangkan mesin penyosoh berperan memutihkan gabah dengan cara memisahkannya dari kulit arinya.

Dengan perkembangan teknologi, sekarang banyak pilihan model penggunaan mesin untuk usaha giling padi Anda. Sekarang ada rice milling unit berkapasitas besar. Anda bisa membuka penggilingan padi tipe sedang dengan memiliki dua atau tiga unit rice milling unit. Yang penting, pilih model dan kapasitas mesin sesuai dengan kapasitas padi yang dikonversi menjadi beras.

Di antara tiga jenis mesin tadi, kunci utama sukses bisnis giling padi ada pada mesin pecah kulit (PK), baik sebagai unit sendiri atau digabung dalam rice milling unit.  Mesin pecah kulit gabah yang banyak digunakan dewasa ini adalah mesin tipe rubber roll.  Komponen utama dari mesin ini adalah dua rol karet (rubber roll). Rol karet  yang sering disebut juga rice hulling roll, merupakan komponen berbentuk silinder, terdiri dari tabung yang umumnya terbuat dari besi cor yang dilapisi karet. Cara kerjanya adalah dua rol karet dipasang berdampingan dan berputar ke arah dalam berlawanan arah dengan kecepatan putar yang berbeda, sehingga menimbulkan gaya gesek (friksi). Bersamaan dengan itu gabah dicurahkan melalui corong di bagian atas mesin dan jatuh tepat di antara 2 roll karet yang berputar. Akibat gaya gesek yang ditimbulkan pada permukaan gabah di antara dua rol karet, maka kulit gabah akan terkupas.

Bagaimana agar usaha penggilingan padi sukses dengan menggunakan mesin pecah kulit ini? Ikuti beberapa tips ini :

1. Pastikan kadar air gabah kering giling maksimal 14%. Gabah dengan kadar air yang tinggi, ketika digiling menghasilkan beras yang   patah (broken). Kalau berasnya banyak patah, kualitas tidak prima dan harga jualnya pun akan turun.

2. Setel rubber roll secara tepat. Persentase gabah terkupas tergantung pada kerapatan silinder karet ini. Pemasangan rubber roll yang terlalu rapat satu sama lain akan meningkatkan jumlah beras patah dan beras menir, sedangkan jarak kedua silinder yang renggang akan menyebabkan persentase gabah tidak terkupas meningkat. Jika banyak beras patah, kualitas beras turun, kalau banyak gabah yang tidak terkelupas, akan menambah kerja ulang. Gabah ini harus dipisahkan dari beras melalui mesin pengayak, dan diumpankan kembali ke mesin pecah gabah ini. Menjadi tidak efisien bukan?

3. Lakukan maintenance mesin secara teratur. Mesin yang tidak terpelihara, terutama akan membuat posisi rol karet menjadi tidak presisi. Ketika dua rol karet tidak pada posisi yang tepat, selain menurunkan mutu hasil kupas, juga merusak lapisan karet pada rol ini. Akibatnya harus sering ganti rol, dan ini merugikan usaha Anda.

4. Pastikan gabah yang masuk ke dalam mesin bersih. Kerikil, paku, atau benda keras lain akan merusak rol karet. Akibatnya, Anda juga harus sering ganti rol karet.

5. Pastikan Anda memilih rol karet yang bermutu. Salah satu mutu rol karet ditandai kelenturan lapisan karet. Lapisan karet yang keras akan meningkatkan persentase beras pecah dan beras menir. Lalu bagaimana cara memilih rol karet yang bermutu? Pilihlah rol karet dari produsen yang sudah berpengalaman.

PT Samudera Luas Paramacitra (SLP) sudah sejak 1972 memproduksi rubber roll.  Dengan pengalaman hampir 50 tahun, kini SLP memasarkan rubber roll  dengan merek Niri MaxtonNiri TOP, Niri Super, Flying HorsePanther, Niri Bima, Macan Terbang dan Rajawali. Masing-masing merek memiliki kapasitas giling yang berbeda-beda..

Pemberitahuan!

“Hai Rekan-rekan Sekalian!

Menyikapi Informasi yang beredar di Sosial Media mengenai perekrutan karyawan PT Samudera Luas Paramacitra, dapat dipastikan hal tersebut adalah INFORMASI PALSU / HOAX yang terindikasi sebagai PENIPUAN.

PT Samudera Luas Paramacitra tidak pernah bekerja sama dengan agen atau pihak ketiga dalam proses perekrutan calon karyawan.

PT Samudera Luas Paramacitra TIDAK PERNAH MEMUNGUT BIAYA dalam proses perekrutan calon karyawan.

Hati-hati terhadap penipuan yang mengatasnamakan PT Samudera Luas Paramacitra secara tidak bertanggung jawab.

Informasi resmi mengenai perekrutan karyawan hanya diterbitkan melalui website resmi dan akun resmi sosial media kami.”

website kami : www.niri-rubber.com

Rubber Airbag Menggairahkan Industri Galangan Kapal

Ketika mendiskusikan strategi Indonesia sebagai poros maritim dunia, ada aspek yang sering luput dari perhatian. Kita sibuk menyoroti kesiapan infrastruktur dan pelayanan pelabuhan-pelabuhan di Indonesia. Kita sangat tekun menghitung banyaknya kapal asing yang mencuri ikan di perairan kita. Tetapi, kita lupa / kurang memikirkan berapa banyak kapal milik perorangan atau perusahaan Indonesia yang beroperasi di perairan sendiri. Sumber daya laut hanya dapat dimanfaatkan secara optimal untuk kemakmuran bangsa apabila kita memiliki armada kapal yang memadai.

Ketersediaan armada kapal sangat tergantung pada kekuatan industri galangan kapal.  Perusahaan galangan kapal berperan membuat, memelihara, dan memperbaiki kapal.  Menurut sumber dari Kementrian Perindustrian, saat ini Indonesia memiliki sekitar 250 perusahaan galangan kapal. Memang hanya sekitar 20% dari pelabuhan di Indonesia yang memiliki fasilitas galangan kapal. Hal ini disebabkan antara lain oleh tingginya biaya investasi dan operasional. Industri ini termasuk padat modal dan padat teknologi.

Investasi besar yang harus dikeluarkan oleh galangan kapal diantaranya adalah untuk membangun fasilitas. Secara umum, galangan kapal memiliki fasilitas docking berupa graving dock (dok kolam), dimana graving dock adalah tempat semacam kolam yang besar dan dalam, sesuai dengan ukuran kapal yang akan masuk, yang dihubungkan oleh ‘pintu’ ke laut. Untuk pembuatan kapal, pintu dock ditutup, dan airnya dipompa, sehingga tempatnya kering yang memungkinkan aktivitas pembuatan kapal. Untuk perbaikan atau perawatan kapal, kapal dibawa masuk ke dalam kolam, pintu ditutup, kemudian air laut dipompa keluar. Setelah pembuatan, perbaikan atau perawatan kapal selesai, katup pada pintu dock dibuka, sehingga air laut masuk. Setelah mengambang, kapal dapat keluar dan kembali melaut.

Beberapa galangan kapal membangun fasilitas ship railway maupun slipway dock. Ship railway merupakan sarana mekanis dalam bentuk rel untuk menarik kapal dari laut ke darat atau meluncurkannya dari darat ke laut. Keunggulan dari fasilitas ini adalah lebih murah dibanding membangun graving dock. Perusahaan galangan membuat lapangan beton dan dipasangi rel ke laut. Kelemahannya, kekuatan dan kapasitas rel terbatas. Kedua, konstruksi rel bersifat tetap (fixed), tidak bisa dipindah-pindah. Ketiga, kapal yang ditarik dapat merusak rel. Keempat, fasilitas rel membutuhkan perawatan yang mahal, terutama pada bagian yang terendam air.

Pada tahun 1980-an, terdapat temuan teknologi yang dapat mengatasi kelemahan  baik sistem graving dock, ship railway maupun slipway, yaitu Rubber Airbag. Rubber airbag adalah kantong udara berbentuk tabung dengan kerucut (cone) di kedua ujungnya. Kantong udara ini dibuat dengan dua lapis utama. Lapisan dalam terbuat dari jalinan benang nilon sintetis dilapisi karet disebut synthetic cord reinforced rubber. Dan lapisan terluar terbuat dari karet alam yang dimodifikasi sehingga tahan terhadap gesekan dan tekanan.

Struktur Rubber Airbag terdiri dari tiga bagian. Bagian pertama disebut sebagai body, yaitu bagian tengah yang berbertuk tabung. Bagian kedua disebut sebagai head (kepala) yaitu kerucut pada dua ujung. Bagian ketiga disebut sebagai sebagai mouth (mulut) yaitu ujung kerucut, dibuat dari logam yang berfungsi untuk mengisi atau membuang udara di dalamnya.

Tipe Rubber Airbag bisa dilihat dari ukuran dan model. Secara umum terdapat tiga jenis rubber air bag dilihat dari diameternya yaitu 1,5 meter, 1,8 meter dan 2 meter. Meskipun demikian ada juga rubber air bag dengan diameter 0,8 meter, 1 meter, dan 1,2 meter, bahkan lebih dari 2 meter. Sedangkan panjangnya disesuaikan dengan kebutuhan pemesan.

Dari segi modelnya, Rubber Airbag  dapat dilihat dari banyaknya lapisan jalinan benang nilon di dalamnya. Secara umum modelrubber air bag terdiri dari tiga hingga enam lapisan jalinan benang nilon. Meskipun demikian, ada juga yang melebihinya, tetapi umumnya tidak lebih dari 10 lapis (layer/ply).

Bagaimana dengan cara kerjanya?

Untuk menarik kapal ke darat, bagian bawah ujung kapal depan dipasang rubber air bag,  kemudian kapal ditarik menggunakan winch. Seiring dengan laju kapal, rubber air bag ditambahkan di depannya. Demikian seterusnya sampai kappa tiba di tempat perbaikan atau perawatan. Setelah sampai, di bawah kapal dipasang beton penyangga yang disebut stow block / keel block. Kemudian rubber air bag  di kempiskan untuk disimpan. Demikian juga untuk peluncuran kapal dari darat ke laut. Di antara stow block dipasang rubber air bag, yang kemudian diisi udara. Kemudian stow blok diambil, dan kapal didorong ke laut.

Metode Penggunaan Rubber Airbag :

  1. Metode Linear Arrangement

Pada kapal yang lebar lambungnya tidak melebihi panjang efektif (body) rubber airbag,  bisa menggunakan metode linier. Dengan metode linier, rubber airbag dipasang berjajar dari ujung ke ujung bawah kapal

2. Metode Staggered Arrangement



Apabila lebar kapal melebihi panjang efektif satu rubber air bag, tetapi kurang dari panjang efektif 2 rubber airbag, dapat menerapkan metode staggered. Dengan metode ini rubber air bag  dipasang dua baris berselang-seling / zig-zag (lihat gambar)

3. Metode Two Line Arrangement

Apabila lebar kapal melebihi panjang efektif dua rubber air bag, dapat digunakan metode dua baris.  Dengan metode ini rubber air bag dipasang dua baris sejajar (lihat gambar), dengan jarak antara ujung rubber airbag minimal 20 cm

Khusus untuk kapal yang permukaan lambungnya datar, seperti kapal tongkang misalnya, lebar lambung kapal boleh melampaui panjang rubber air bag.

Untuk dapat menggunakan rubber air bag secara aman, galangan kapal harus memastikan tempat peluncuran cukup datar, padat dan bebas dari benda tajam. Benda tajam seperti potongan besi atau batu karang dapat merobek rubber air bag  yang menopang kapal dengan bobot ribuan ton. Lokasi penggunaan rubber airbag bisa di tepi pantai atau tepi sungai yang landai dan berpasir. Untuk menghindari kerusakan rubber airbag, permukaan lantai dapat dipertimbangkan untuk dicor beton.

Sangat disarankan agar pengguna rubber airbag menggunakan tenaga ahli yang telah memahami metode penggunaan dan resiko yang mungkin timbul.

Apa keunggulan sistem rubber air bag?

  1. Galangan kapal  tidak perlu berinvetasi besar untuk membangun fasilitas docking berupa graving dock / slipway.  Perusahaan cukup meratakan dan memadatkan tanah di tepi pantai/sungai.
  2. Perawatan rubber airbag jauh lebih murah dibanding perawatan graving dock maupun slipway.
  3. Penggunaanya bisa mobile, dipindah-pindah dari satu tempat ke tempat lain.
  4. Dengan rubber air bag, galanganmemiliki  kapasitas yang flexible dan dapat ditingkatkan, karena dengan bibir pantai yang landai, sudah dapat dijadikan fasilitas pembuatan maupun docking yang besar.

Selama ini, galangan kapal di Indonesia mengimpor rubber air bag  dari luar negeri, terutama Cina. Namun sekarang kita layak bersyukur karena pada tahun 2019 PT Samudera Luas Paramacitra (SLP), bekerja sama dengan BPPT, berhasil memproduksi rubber air bag sendiri. Ini sejalan dengan kebijakan pemerintah untuk membangun kemandirian industri perkapalan di Indonesia. Dengan adanya produksi rubber airbag dari SLP, diharapkan industri galangan kapal Indonesia semakin bergairah, berdaya saing, dan bertumbuh semakin besar dan kuat.

Untuk konsultasi mengenai SLP Air Bag, silahkan menghubungi hotline (+62) 823 2018 9998 atau email admin@niri-rubber.com.

SLP Karet Dilatasi Mengamankan Bangunan Dari Retakan

Semua bangunan beton, baik gedung maupun infrastruktur seperti jalan layang, jembatan, bendungan sangat rawan dari retak. Untuk menghindarinya, bangunan diberi dilatasi. Dilatasi merupakan celah pemisah atau pemotongan sistem struktur pada bagian tertentu pada arah memanjang bangunan. Agar ikatan antar struktur kuat dan tetap mengakomodasi pemuaian, celah tadi harus diisi dengan karet dilatasi.

Karet dilatasi, yang disebut juga karet beton atau rubber strip, merupakan lembaran karet untuk mengisi celah struktur yang  dirancang untuk menyerap ekspansi dan kontraksi yang disebabkan oleh panas dan muai / susut dari struktur bangunan. Selain untuk mengakomodasi perubahan temperatur, karet dilatasi juga berperan sangat penting untuk menyerap getaran, menahan bagian-bagian tertentu karena pergerakan tanah atau gempa bumi. Pada bangunan jembatan atau jalan layang, karet dilatasi terutama untuk meredam getaran dan pergerakan struktur dari gerakan dinamis akibat kendaraan yang lalu lalang. Dengan karet dilatasi, struktur bangunan beton  dapat terbebas dari keretakan parah.




PT Samudera Luas Paramacitra memproduksi karet dilatasi berbagai  dimensi dan ukuran sesuai dengan kebutuhan di lapangan. Karet dilatasi yang kami produksi menggunakan material karet alam yang memiliki tingkat elastisitas yang baik  serta tahan air dan ozon. Jika Anda membutuhkan karet dilatasi berkualitas tinggi hubungi hotline kami di 0821-1615-7575 atau email di info@niri-rubber.com

Flags Widget powered by AB-WebLog.com.